salam to All.


Monday, June 13, 2011

kitties, adorable little thing...


Kucing.
Secara semulajadi i memang suka kan kucing. Macam macam kucing i bela masa zaman single dulu, pendek kata , kucing kurap pun i kutip .....Tapi bila perjalanan hidup berubah, terpaksa menyesuaikan diri dengan keadaan. Bila memulakan alam pekerjaan di Kota, ruang untuk membela kucing amat terhad, bukan dari segi ruang tempat tinggal, tapi waktu...kesian kalau sering di tinggalkan...lalu i berhenti membela kucing, Kucing i yang di tinggalkan di kampung pun hampir semua mak lepaskan pada orang orang yang berminat untuk 'mengankat' kan nya...selagi mereka mendapat keluarga yang menjaga mereka dengan baik, i relakan....walaupun hati berat bila satu demi satu kucing di dermakan pada orang lain.


Bila i berumah tangga...terasa ingin pula kembali membela kucing..tapi agak malang bila anak pertama mengalami asma, alah pada debu dan bulu...haiszzzz....tapi secara semulajadi anak juga begitu meminati kucing. Bila saja terjumpa kucing di kedai mamak ke, kedai kopi ke, kedai kucing ke, mesti terpacul perkataan, 'ma, kita bela kucing ma'.....i tersenyum dan menerangkan padanya kenapa dia tak boleh bela kucing...'tunggu bila adik besar sikit, mungkin adik boleh bela kucing'..itulah kata pujuk ku setiap kali di aju soalan demikian.


Alhamdulillah, bila anak pertama mencapai umur 7 tahun, asma nya berkurangan, walaupun masih sensitif dengan debu dan bulu, dengan penjagaan teratur, dia mula serasi dengan kehadiran kucing. i mengikut permintaan pertama nya, seekor anak kucing yang di jumpai di tepi longkang kfc gombak....'mata dia macam puss in the booth ma'''kita bawa balik'...maka berumah lah si comot yang di beri nama chomey....dan bermulalah rutin menyah kutu dan men'comel' kan si comot.




                                      Irfan bersama Chomey, menjadi sahabat akhrab.


Semenjak hadirnya Chomey, rumah kami seakan berseri dan hidup, riuh dan meriah dengan pelbagai aksi lucu dan manja nya. Paling kecoh bila masa untuk memandikan nya, si Chomey yang hidup di Jalanan masih belum dapat membiasakan diri dengan air dan syampu..;). Perlahan-lahan, Chomey makin serasi dengan rutin barunya, anak gembira, maknya juga boleh menumpang  manja. Masa cepat berlalu, Chomey membesar dan sungguh pandai, kami membiarkan saja dia bebas di dalam rumah dan keluar berjalan-jalan. Sangkar yang di gunakan pada awal kehadirannya sudah tidak berpenghuni....Chomey sudah arif dengan selok belok kejiranan kami, kalau pagi dia keluar, semestinya muncul semula bila tiba waktu makan. Ada hari dia cuma bermalas-malas di atas kerusi di rumah. 
Chomey sudah menjadi sebahagian keluarga kami yang kecil. Anak kedua yang baru berumur dua tahun waktu itu juga akhrab dengan Chomey, kadang-kadang tidur juga bersama kami di tilam.
Kehadiran Chomey kini menjadi sebahagian dari kehidupan kami.



                                           Chomey, 8 bulan, gomoks dan gebu...;p





Suatu hari Chomey keluar selepas sarapan pagi...waktu tengahari kelibat nya tidak kelihatan, biasalah, mungkin Chomey berjalan-jalan di sekitar kejiranan. Menjelang senja Chomey masih belum pulang. Balik dari pejabat hari tu, i dan anak anak  mula berjalan jalan di sekitar kawasan memanggil manggil nama Chomey. Diam. Tiada sahutan meaoowww seperti biasa. Menjelang Tengah malam, sebelum melabuhkan diri untuk tidur, i masih menjegah keluar memanggil-manggil namanya...sunyi. Kami semua tertanya-tanya kemana menghilangnya si chomey.
Dua malam berlalu, pagi pagi sebelum pergi kerja i bertekat meninjau ninjau kawasan sekali lagi, memanggil manggil Chomey ...tiba tiba kedengaran suara kecil menjawab..meaooww... hairan, suara itu agak dekat..datang dari bumbung rumah banglo sebelah. Setelah ku berhati hati meninjau, ternampak kelibat Chomey melompat keluar dari tingkat dua rumah jiran, mendarat di bumbung tingkat satu.  kaget sebentar..darimana datang nya Chomey. Dia mengiaow minta di turunkan. Tanpa berlengah i mengambil tangga kayu yang di tinggalkan oleh pekerja tenaga nasional dan memanjat dari pagar ke bumbung sebelah rumah. Dalam hati berdoa semuga Tuan rumah tiada waktu itu…;). Chomey selamat, walau pun kelihatan sedikit lemah. Dia memakan dan meminum susu dengan rakus bila di bawa ke rumah semula.

~to be continue~ 




                                   Oreo, usia 20 hari, salah seekor anak kucing PATI 
                                                yang bermastautin di rumah ku kini...
~sambung sikit~
Chomel mengambil masa dua tiga hari untuk kembali ceria seperti biasa. I dapat rasa , jiran sebelah yang agak 'pelik' itu mengurung chomel selama dua hari. Malah dia sempat menyergah pembantu saya yang menginta-ngintai ke dalam laman nya untuk mencari Chomel. Tak mengapalah, Chomel selamat. Anak riang kembali, saya juga tenang semula.


Selang beberapa bulan Chomel hilang lagi. Sekali lagi kami membuat rondaan sekeliling taman perumahan, termasuk kejiranan sebelah dan sekolah si Irfan, Maklum kadang-kadang Chomel sudah pandai mengikut anak ke sekolah dan kembali sama-sama waktu tengahari. Seminggu kami meninjau2 sekeliling dan mencari, tapi kelibat Chomel tidak kelihatan. Setelah 20 hari, Chomel menghilang, kami mula curiga. Mungkin dia di langgar kereta? Tersesat? Di buang ? Ada kah orang sanggup membuang kucing yang memakai kolar dan loceng? Kami cuma berdoa semuga dia selamat, dan masih mengharapkan kepulangan nya.
Suatu pagi , hari ke 39, Chomel muncul di depan pagar. Keadaannya sungguh menyedihkan. begitu kurus, kaki dan leher berdarah. Luka pada semua kuku, dan sesuatu pada rahangnya membuatkan dia tidak dapat menutup mulut. Saya menyelimutkan, cuba mengelap, memberi minum susu..makan, tapi dia cuma berdiam. Matanya memandang dengan begitu sayu. Bagi pemilik kucing, saya pasti, keadaan ini membuatkan kita menangis. Saya bergegas untuk ke tempat kerja, berpesan pada bibik untuk melihat2 si Chomel, sambil berbisik pada chomel untuk bersabar. Saya sibuk waktu itu, tak sempat mau ambil cuti. Esok ya, kata saya, esok kita pergi Vet. Chomel Rehat dulu.


Menjelang malam baru saya sampai di rumah hari tu. Kelam kelibut saya lihat Chomel. Keadaannya semakin tenat rupanya, makanan sedikitpun tidak di jamah., Mulutnya tidak dapat di tutup, apa lagi ingin memakan atau minum...saya terasa dia seolah olah minta diri. Memandang sayu pada kami semua. 
Kemudian dia pergi. Begitu saja. Irfan menangis teresak esak. Kucing kesayangan dia balik cuma untuk mengucapkan selamat Tinggal. Saya sungguh sedih, membayangkan bagaimana dia menempuh perjalanan untuk pulang semula, dalam kesakitan begitu. Saya tak pasti samada dia di langgar kereta atau di pukul orang, kecederaan nya di dalam, tidak kelihatan. Calar calar diluar mungkin terkesan daripada memanjat pagar atau tembok untuk pulang. ....


Selamat pergi Chomel, bersemadilah dengan tenang di laman rumah.

5 comments:

  1. makasih penduga...masih under construction hu hu hu

    ReplyDelete
  2. Jie, blog you ni mengkhayal kan membacanya...macam kalau baca tu, tak mahu berhenti...

    Tahniah..best dan ringan blog ni.

    ReplyDelete
  3. Vegabond...thanks....;)), mengkhayalkan?..errrrrrr....;p

    ReplyDelete
  4. Lan, kenapa pakai nama Vegabond?...;)

    ReplyDelete